Rabu, 12 Desember 2018 | Humas.Bandung.go.id Tentang Kami ‧ Kontak Kami
Layanan Siaran Pers


logo humas bandung
SIARAN PERS
Tanggal    21 Juni 2018 Disiapkan oleh    Humas Kota Bandung
UNTUK SIARAN CEPAT

barkop

Besok (22/6), Pemkot Bandung Gelar Operasi Yustisi

DINAS Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kota Bandung (Disdukcapil) akan menggelar operasi yustisi, Jumat (22/6/2018) besok. Disdukcapil memilih dua titik operasi yaitu terminal Cicaheum dan Stasiun Kiaracondong.

Operasi ini untuk mendata warga yang keluar maupun masuk ke Kota Bandung.

Menurut Kepala Disdukcapil Kota Bandung, Popong W. Nuraeni, untuk tahun 2018 peningkatan penduduk yang datang ke Kota Bandung peningkatannya kecil.

"Kita belum mengolah data tahun ini. Tetapi tahun lalu, peningkatannya hanya 0,006 persen. Jadi tidak signifikan sebetulnya," jelas Popong.

Popong mengungkapkan, ada tiga syarat jika ingin datang ke Kota Bandung. Pertama tujuannya harus jelas, bekerja atau sekolah. Kedua, pastikan penjaminnya yang berada di Kota Bandung, baik itu tempat tinggal maupun kebutuhannya. Terakhir, selain memiliki skill, juga harus memiliki materi yang cukup untuk hidup di Bandung.

"Tiga syarat itu harus ada. Inysa Allah siapapun yang datang ke Bandung akan lancar," jelas Popong.

Ia menyarankan, jika ingin pindah ke Kota Bandung hanya fisiknya saja harus mengikuti aturan yang ada. Disdukcapil telah menyediakan aplikasi e-punten untuk pendaftaran penduduk tidak permanen.

"Aplikasi ini mempermudah warga luar yang ingin datang ke Kota Bandung, baik untuk yang melanjutkan pendidikan maupun bekerja," katanya.

Popong menyarankan, pendatang harus wajib lapor RT RW 1x24 jam. "1x24 jam harus wajib lapor kepada RT RW. Orang baru harus wajib lapor," tegasnya.

Sementara itu, Penjabat Sementara Wali Kota Bandung, Muhamad Solihin mengatakan, operasi yustisi akan melibatkan anggota Satpol PP, Disdukcapil, dan Dinas Perhubungan Kota Bandung. Ia juga telah meminta aparat kewilayah mendata para pendatang.

"Saya sudah bicara dengan aparat kewilayah, Disdukcapil dan Satpol PP, untuk laksanakan operasi tersebut," tuturnya.

Kabag Humas Setda Kota Bandung

Yayan A. Brillyana


Kata kunci:

BAGIKAN

BERI KOMENTAR