Selasa, 21 Agustus 2018 | Humas.Bandung.go.id Tentang Kami ‧ Kontak Kami
Layanan Siaran Pers


logo humas bandung
SIARAN PERS
Tanggal    12 Maret 2018 Disiapkan oleh    Humas Kota Bandung
UNTUK SIARAN CEPAT

barkop

Cadangan Beras Aman, Dispangtan Mampu Salurkan Bantuan Bencana

MENGHADAPI cuaca ekstrem yang menimpa Kota Bandung beberapa waktu terakhir ini, seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Pemerintah Kota Bandung bersiaga mengantisipasi, termasuk Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan).

Kepala Dispangtan Kota Bandung, Elly Wasliah mengungkapkan, Kota Bandung memiliki Cadangan Pangan Pemerintah Daerah yang cukup memadai. Cadangan pada 2017 masih tersedia 60 ton.

“Tahun 2018 ini kita akan mencadangkan sekitar 30 ton. Jadi total untuk cadangan beras kita ada 90 ton,” ujar Elly dalam rapat rutin pimpinan di Balai Kota Bandung, Senin (12/3/2018).

Cadangan pangan tersebut, lanjut Elly, dipergunakan jika sewaktu-waktu terjadi kondisi luar biasa, seperti bencana alam atau kekurangan pangan. Seperti halnya pada kejadian hujan besar beberapa waktu lalu, Dispangtan memberikan bantuan untuk warga yang terkena dampak genangan.

Sejak awal tahun 2018, Dispangtan telah menggelontorkan 2,53 ton beras untuk bantuan pascabencana. Bantuan pertama diberikan kepada warga Kec. Astanaanyar sebanyak 1,78 ton pada 23 Februari 2018. Bantuan kedua diberikan kepada warga Kec. Arcamanik sebanyak 750 kg pada 12 Maret 2018.

Elly menambahkan, cadangan beras tersebut saat ini dititipkan di gudang milik Perum Bulog. “Karena Kota Bandung belum punya gudang yang memadai,” jelas Elly.

Sementara itu, Pjs Wali Kota Bandung, Muhamad Solihin mengatakan, telah menerjunkan banyak tim untuk mengatasi berbagai situasi darurat, salah satunya saat “cileuncang” menggenangi beberapa titik wilayah. Ia menekankan, penanganan situasi darurat tidak hanya dilakukan oleh satu dinas saja.

“Barusan sudah diinstruksikan tidak hanya Kepala Dinas PU tetapi juga Kewilayahan, Kepala Dinas Kebakaran, Kepala Dinas Sosial untuk menangani korban “cileuncang”-nya dan Kepala Dinas Pangan Pertanian manakala diperlukan dropping beras untuk yang mengalami cileuncang,” jelasnya.

Ia mengatakan pemerintah kota tidak perlu menunggu ada permintaan untuk bisa mengerahkan bantuan. “Melihat ada kebutuhan kita langsung drop karena cadangan di Dispangtan itu cukup besar. Memang peruntukannya untuk itu,” ujarnya.

Kabag Humas Setda Kota Bandung
Yayan A. Brilyana


Kata kunci:

BAGIKAN

BERI KOMENTAR