Kamis, 18 Juli 2019 | Humas.Bandung.go.id Tentang Kami ‧ Kontak Kami
Artikel
Jumat Berkah

Ikhlas

Jumat, 19 April 2019

Penulis: HD Sutarjan

HumasBandung - Alkisah, dalam suatu peperangan berhadap-hadapan satu lawan satu antara kaum Muslim dengan kaum kafir Qurais. Dari pasukan kaum Muslim majulah Ali bin Abi Thalib ke tengah arena menantang seorang jagoan dari pihak kaum kafir Qurais. Keduanya merupakan jago yang diandalkan kubunya masing-masing. Dengan kehebatan dan mengeluarkan keahlian masing-masing, pertarungan pun berjalan seru penuh ketangkasan. Penonton kedua pihak memberi semangat untuk masing-masing jagonya.

Pada suatu kesempatan, Ali dapat menjatuhkan lawannya. Di saat Ali akan menebas leher lawan yang terjatuh itu, di kala pedang Ali sudah menempel ke leher musuhnya, di saat genting itu pula lawannya meludahi wajah Ali. Tak terkira kemarahan Ali, mukanya terlihat merah membara. Tetapi, di saat itu pula Ali menarik pedangnya dan menyarungkannya kembali, dia tidak jadi membunuh lawannya.

Para sahabat kaget dan bertanya, ” Wahai Ali kenapa engkau tidak jadi membunuh lawanmu?” Dengan tenang Ali menjawab, “Semula aku akan membunuhnya karena ingin mencari ridha Allah, melaksanakan perintah Allah, tetapi di saat dia sempat meludahi wajahku, aku sangat marah dan malu sekali. Di saat menahan kemarahan itu aku ingat kalau aku teruskan membunuhnya, aku membunuhnya tidak lagi karena perintah Allah tetapi membunuhnya karena kemarahan dan kebencian, serta didorong melepaskan rasa malu. Takut pekerjaanku tidak diterima di sisi Allah, karena itu aku tarik lagi pedangku dari lehernya.”

Apapun yang dilakukan kalau konsentrasi kita hanya kepada Allah, itulah ikhlas. Seperti contoh yang dilakukan oleh Ali bin Abi Thalib di atas. Orang yang ikhlas adalah orang yang memusatkan pikirannya agar setiap amalnya diterima oleh Allah.

Ikhlas, adalah fondamen dasar bagi setiap Muslim yang beriman dalam melakukan setiap aktifitas dalam kehidupan ini. Ikhlas dimanifestasikan dalam niat dalam hati, bahwa setiap pekerjaan yang dilakukan tujuannya tidak lain hanya untuk mencari ridho Allah. Suatu pekerjaan dilakukan karena lillaahi ta'ala, hanya bagi Allah semata. Sesuai dengan bunyi hadis “Bahwa sesungguhnya setiap amal/pekerjaan harus dengan niat, dan sesungguhnya bagi setiap orang mendapatkan apa yang telah diniatkan”.

Ikhlas adalah melaksanakan pekerjaan atau ibadah semata-mata mencari ridho Allah SWT. Karena itu dalam ajaran Islam sebelum melakukan pekerjaan diharuskan terlebih dahulu memasang niat di dalam hati, yaitu melakukan perbuatan atau ibadah tersebut dalam rangka melaksanakan perintah Allah.

Seorang hamba yang ikhlas akan merasakan ketentraman jiwa, ketenangan batin. Karena ia tidak diperbudak oleh penantian untuk mendapatkan pujian, penghargaan, dan imbalan. Kita tahu bahwa penantian adalah suatu hal yang tidak menyenangkan. Begitu pula menunggu diberi pujian, juga menjadi sesuatu yang tidak nyaman. Lebih getir lagi kalau yang kita lakukan ternyata tidak dipuji, pasti kita akan kecewa.

Tapi bagi seorang hamba yang ikhlas, ia tidak akan pernah mengharapkan apapun dari siapapun, karena kenikmatan baginya bukan dari mendapatkan, tapi dari apa yang bisa dipersembahkan. Semoga, hati kita senantiasa ikhlas.***

 


Kata kunci:

BAGIKAN

BERI KOMENTAR
Terkait